Rabu, 18 Desember 2013

BEASISWA DATA PRINT

Ula guys and girls. waddap? Long time no write.  for those of you who might or were waiting for my newest posts which I haven't been able to manage this couple of months, I am really sorry :( OMG, bukannya GR tapinya hehehe :3

BTW, for you guys and girls who would love to be honored Scholarship, wew, it's simple and easy! I just opened a cool website loh.. Katanya saat ini ada scholarship/beasiswa bagi kamu pelajar dan mahasiswa tentunya, yang menggunakan DATA PRINT. Pasti semua pada tau what Data Print is. I mean, come on, you guys have used it like billion years :D sebagai pelajar dan mahasiswa yang sering dianugerahi tugas, pasti sering print (iyalah -,- obviously!) dan tinta print yang common dan popular di your home sweet home pasti Data Print. Yakin deh, semua rumah yang punya print pake tinta Data Print.
Anyway, justru itu hebatnya. maksudnya? hehehhe, kalo kamu pakai Data Print, kamu bisa loh awarded scholarship. mau kan? coba deh, untuk info lengkapnya buka


www.beasiswadataprint.com dan untuk link website Data Print itu sendiri adalah www.dataprint.co.id

Pokoknya buat kamu, ini WORTH A TRY! siapa coba yang ngga mau dapat beasiswa, coba buruan buka dan siapa tau kamu interested! YOU HAVE NOTHING TO LOSE :3

Rabu, 30 Januari 2013

National English Olympic 2012/2013 :)




Mega Lestari Hartono Putri

siapa yang bisa baca? angkat tangan! 1, 2, 3, 20, bla blaaa.. oke berarti semua bisa baca judul diatas ya? yap! hari ini saya, Widya Puspitasari yang namanya bereembel cantikmanisimutunyu bakalan ngebahas soal nyai yang bernama Mega Lestari Hartono Putri. (titiik)

Senin, 28 Januari 2013

Widya Puspitasari. - toknowmewell-

Helo~ readers!
Welcome now to my blog! What is up there?  What time is it? well well, look at you, I’ve seen you getting beautiful each day! Kece banget sih kalian semua kalau baca blog ku :D sebenarnya tidak ada tujuan sama sekali buka blog. Cuma pengen liat viewers nya langhsung pengen exit. Cuma karena post-post yang saya sajikan sepertinya terliahat semakin basi, jadi saya mutusin buat nambah catu’ post ini.

Rabu, 16 Januari 2013

5 top songs this week!

nah kali ini saya akan bahas about top 5 popular songs this week or next week or the other next week (?) anyways, keep looking.. no, look into, nope, look on to this writing, because im just goanna give references for you guys. yeah, what about? dum! about songs you just goatta put in your playlist or your mp4 :D
okay here they are! (anyways, im just going to put from the most popular to the bottom) shut up, and let's continue.
here's the first one!
1. Bruno Mars - Locked Out Of Heaven
so, this song isn't made by Bruno Mars. wait, don't be angry, i haven't finished my talking. so it IS made by him but alsdo with other people such as Philip Lawrence (you might have heard of him), Ari Levine and this song is from Bruno Mar's Album called "Unorthodox Jukebox". Bruno's voice is great! the melody is totally awesome and one complete song is worthy! so don't miss the album! anyways, here is the lyric! for those of you who wanted to copy, tentu aja boleh (im actually speaking In Bhs. Indonesia, FYI)
One, two, one, two, three
Oh yeah yeah
Oh yeah yeah yeah
Ooh!
Oh yeah yeah
Oh yeah yeah yeah
Ooh!

Never had much faith in love or miracles
Never wanna put my heart on the line.
But swimming in your world is something spiritual
I'm born again every time you spend the night

Cause your sex takes me to paradise
Yeah your sex takes me to paradise
And it shows, yeah, yeah, yeah
Cause you make feel like, I've been locked out of heaven
For too long, for too long
Yeah you make feel like, I've been locked out of heaven
For too long, for too long

Oh yeah yeah yeah
Ooh!
Oh yeah yeah
Oh yeah yeah yeah
Ooh!

You bring me to my knees
You make me testify
You can make a sinner change his ways
Open up your gates cause I can't wait to see the light
And right there is where I wanna stay

Cause your sex takes me to paradise
Yeah your sex takes me to paradise
And it shows, yeah, yeah, yeah
Cause you make feel like, I've been locked out of heaven
For too long, for too long
Yeah you make feel like, I've been locked out of heaven
For too long, for too long

Oh oh oh oh, yeah, yeah, yeah
Can I just stay here
Spend the rest of my days here
Oh oh oh oh, yeah, yeah, yeah
Can't I just stay here
Spend the rest of my days here

Cause you make feel like, I've been locked out of heaven
For too long, for too long
Yeah you make feel like, I've been locked out of heaven
For too long, for too long

Oh yeah yeah yeah
Ooh!
Oh yeah yeah
Oh yeah yeah yeah
Ooh!

2. Rihanna - Diamonds
now now, i know i know you've heard of this song! and i think i've discovered your responses! this song is tottally out of Rihanna! but it's awesome still! lyrics are catchy so does the melody. you've goatta have this loosers! hahahahahah :D come on, need lyrics? here they are!
Shine bright like a diamond
Shine bright like a diamond
Find light in the beautiful sea
I choose to be happy
You and I, you and I
We’re like diamonds in the sky
You’re a shooting star I see
A vision of ecstasy
When you hold me, I’m alive
We’re like diamonds in the sky
I knew that we’d become one right away
Oh, right away
At first sight I left the energy of sun rays
I saw the life inside your eyes
So shine bright, tonight you and I
We’re beautiful like diamonds in the sky
Eye to eye, so alive
We’re beautiful like diamonds in the sky
Shine bright like a diamond
Shine bright like a diamond
Shining bright like a diamond
We’re beautiful like diamonds in the sky
Shine bright like a diamond
Shine bright like a diamond
Shining bright like a diamond
We’re beautiful like diamonds in the sky
Palms rise to the universe
As we moonshine and molly
Feel the warmth, we’ll never die
We’re like diamonds in the sky
You’re a shooting star I see
A vision of ecstasy
When you hold me, I’m alive
We’re like diamonds in the sky
At first sight I felt the energy of sun rays
I saw the life inside your eyes
So shine bright, tonight you and I
We’re beautiful like diamonds in the sky
Eye to eye, so alive
We’re beautiful like diamonds in the sky
Shine bright like a diamond
Shine bright like a diamond
Shining bright like a diamond
We’re beautiful like diamonds in the sky
Shine bright like a diamond
Shine bright like a diamond
Shining bright like a diamond
We’re beautiful like diamonds in the sky
Shine bright like a diamond
Shine bright like a diamond
Shine bright like a diamond
So shine bright, tonight you and I
We’re beautiful like diamonds in the sky
Eye to eye, so alive
We’re beautiful like diamonds in the sky
Shine bright like a diamond
Shine bright like a diamond
Shine bright like a diamond
Shine bright like a diamond
Shine bright like a diamond
Shine bright like a diamond
Shine bright like a diamond

3. Taylor Swift - I know you were trouble
 i knew you guys knew about this song which is in Taylor's Swift Album called "Red" the songs in the labum are totally attractive and interesting to hear! really somehow country but it's like it's combined with pop. Swift's voice is a WOW!\
here are the lyrics, practice while listening yaw!  
Once upon time
A few mistakes ago
I was in your sights
You got me alone
You found me
You found me
You found me

I guess you didn't care
And I guess I liked that
And when I fell hard
You took a step back
Without me, without me, without me

And he's long gone
When he's next to me
And I realize the blame is on me

Cause I knew you were trouble when you walked in
So shame on me now
Flew me to places i'd never been
So you put me down oh
I knew you were trouble when you walked in
So shame on me now
Flew me to places i'd never been
Now i'm lying on the cold hard ground
Oh, oh, trouble, trouble, trouble
Oh, oh, trouble, trouble, trouble

No apologies
He'll never see you cry
Pretend he doesn't know
That he's the reason why
You're drowning, you're drowning, you're drowning

And I heard you moved on
From whispers on the street
A new notch in your belt
Is all I'll ever be
And now I see, now I see, now I see
He was long gone
When he met me
And I realize the joke is on me

I knew you were trouble when you walked in
So shame on me now
Flew me to places i'd never been
So you put me down oh
I knew you were trouble when you walked in
So shame on me now
Flew me to places i'd never been
Now i'm lying on the cold hard ground
Oh, oh, trouble, trouble, trouble
Oh, oh, trouble, trouble, trouble

When your sadest fear comes creeping in
That you never loved me or her or anyone or anything
Yeah

I knew you were trouble when you walked in
So shame on me now
Flew me to places i'd never been
So you put me down oh
I knew you were trouble when you walked in
So shame on me now
Flew me to places i'd never been
Now i'm lying on the cold hard ground
Oh, oh, trouble, trouble, trouble
Oh, oh, trouble, trouble, trouble

I knew you were trouble when you walked in
Trouble, trouble, trouble
I knew you were trouble when you walked in
Trouble, trouble, trouble!

4. The Lumineers - Ho Hey
sebenarnya, i haven't yah, hear a beat of this song. main point is i dont have this song but maybe im goanna download it later. LOL, but it's become so popular. so just see the lyrics :D
(Ho!)
(Hey!)
(Ho!)
(Hey!)

(Ho!) I've been trying to do it right
(Hey!) I've been living a lonely life
(Ho!) I've been sleeping here instead
(Hey!) I've been sleeping in my bed,
(Ho!) sleeping in my bed
(Hey!)

(Ho!)

(Ho!) So show me family
(Hey!) All the blood that I would bleed
(Ho!) I don't know where I belong
(Hey!) I don't know where I went wrong
(Ho!) But I can write a song
(Hey!)

1, 2, 3
I belong with you, you belong with me, you're my sweetheart
I belong with you, you belong with me, you're my sweet
(Ho!)

(Hey!)
(Ho!)
(Hey!)

(Ho!) I don't think you're right for him
(Hey!) Look at what it might have been if you
(Ho!) Took a bus to China Town
(Hey!) I'd be standing on Canal
(Ho!) And Bowery
(Hey!)
(Ho!) And she'd be standing next to me
(Hey!)

1, 2, 3
I belong with you, you belong with me, you're my sweetheart
I belong with you, you belong with me, you're my sweetheart

Love ‒ we need it now
Let's hope for some
So, we're bleeding out

I belong with you, you belong with me, you're my sweetheart
I belong with you, you belong with me, you're my sweet
(Ho!)

(Hey!)
(Ho!)
(Hey!)  

5. Phillip Phillips - Home
This is the debut single by American Idol season 11 winner Phillip Phillips, which he performed at the finale after beating runner-up Jessica Sanchez - "Home" is an indie/folk track produced by Drew Pearson and co-written by Pearson and Greg Holden. The single debuted at #10 on the US Billboard Hot 100 in late May 2012, making Phillip Phillip the first 'Idol' winner to crack the Top 10 on that chart since David Cook. Critics have dubbed "Home" as 'one of the best American Idol coronation songs of all time'. Yet, Phillips has said 'Home' isn't really his style.
so with no longer chats chits, here is the lyric :D
Hold on, to me as we go
As we roll down this unfamiliar road
And although this wave is stringing us along
Just know you’re not alone
Cause I’m going to make this place your home

Settle down, it'll all be clear
Don't pay no mind to the demons
They fill you with fear
The trouble it might drag you down
If you get lost, you can always be found

Just know you’re not alone
Cause I’m going to make this place your home

Settle down, it'll all be clear
Don't pay no mind to the demons
They fill you with fear
The trouble it might drag you down
If you get lost, you can always be found

Just know you’re not alone
Cause I’m going to make this place your home

okay that was all 5 favourite or popular songs this week! i hope seeing you later! (this sentence is so weird!)
 

gaje banget nih

 PERINGATAN : POST INI TELAH LAMA, CUMA TERSIMPAN DI DRAFT. SEBENARNYA TELAH LAMA BERKARAT DI DAFTAR POSTS YANG BELUM DITERBITKAN, JADI, MOHON MAKLUM JIKA INFORMASI LUMAYTAN SAMA DENGAN YANG BARU. OKAY by Widya Puspitasari with love :3
halo masih dengan saya dengan hari yang sama dengan post masa lalu dan cerita yang berbeda. HAHAHAAHA!! setelah tadi saya membahas tentang Ulangan semester sekarang pengen bahas tentang lomba!
yah alhamdulillah ya! kan blog ini seperti diary ya. kan gak banyak juga tuh yang datang liat blog ini, jadi pengen curhat-curhat aja! kali aja pas dewasa ato tua nanti anak-anak eke bisa baca ni diary! HAHAA *ngawur sumpah
nah, setelah pulang dari Jepang tuh ya pas Juli, diriku eummm bisa dibilang nganggur untuk lomba-lomba yang upcoming. yaiyalah orang pas pulang dari jepang baru masuk sekolah dan masuk kelas 2 SMA di SMA Al-azhar jln. Garuda! jadi jelasssss! tapi seterusnya seterusnya itu sampe selese semester 1 ngangguuuuur terus buat lombanya. nah, dan ketika semester II datanglah secercah harapan yey! tapi kemudian mulai meredup! 3 orang siswa ditunjuk untuk menjadi perwakilan OLIMPIADE PASAR MODAL. sebenarnya gak di tunjuk sih. abisnya pas guru nanya sapa yang pengen join semua diam dan sibuk dengan pikiran masing2 bertanya "apa sih itu pasar modal?" nah jadi gicyu deh, akhirnya saya dan 2 teman lainnya ngangkat tangan dan akhirnya ikut bimbingan buat suatu hal yang sama sekali kami tidak ketahui. Pasar modal ini kan subjek pembelajaran juga tapi! tapi tapi tapi hanya ada buat anak IPS. dan saya ingiiiiiiin sekali masuk IPS tapi saya di jurusan IPA. T_____T but anyways, jadi selama kuarang lebih 2 minggu bimbingan dan belajar new things yang seharusnya dipelajari selama 1 tahun oleh anak IPS dan setelah melewati banyak kebingungan dan kesalahpahaman dalam belajar dengan guru maupun hanya dengan power point karena guru yang mengajar kami itu bukan expert pasar modal dan hanya tau dasar-dasar saja jadi kami harus sama-sama belajar. hiks, jadi dengan penuh semangat dan tekad dan keyakinan, kami pun pergi ke Univ Untad jurusan Ekonomi. pertama kami tidak PeDe banget ngeliat semua yang ngikut lomba udah JELAS JELAS anak IPS dan dari awal kayaknya kita bakal kalah telak, jadilah kami suruuuut. pas liat soalnya sih, eke bisa jawab dikiiiit bolehlah selama ini belajar soal hal baru dan ternyata ternyata ternyata tanpa saya duga, pas jam sholat, guru saya datang ke kelas dan mengifokan kalau saya Juara 3!!! aneh kan? perasaan saya anak Ipa. pas jawab soalnya biasa-biasa aja. yang tau diisi. yang tidak diasal. yang penting tidak nyontek. terus diantara kami ber-3, delegasi sekolah yang paling aktif pas bimbingan itu ada seseorang yang dari awal sudah sangat bersemangat dalam bimbingan dan sejak pertama saya sudah mengira dia akan menang. yah, tapi saya :) Alhamdulillah. untuk anak-anakku yang kelak di future, Ibu (saya) berharap kalian belajar lebih keras lagi supaya lebih dari ibu yang hanya dapat juara 3. itupun tidak dapat sertifikat dari BEI (Bursa Efek Indonesia) cuma uang. walaupun yang sebenarnya saya butuhkan adalah sertifikaaat ciat ciat. anyways, alhamdulillah semua berkat doa kalian semua yang membaca blogku sekarang. suuuut, tidak boleh baca diary orang tau! HAHAHAA

oh ya, setelah pasar modal itu, saya juga lumayan nganggur dan tidak ada apa-apa untuk bimbingan. tapi datang lagi secercah harapan lomba dari Rumah Belajar Arrayan. dan saya ingin mengikuti lomba pidato bahasa Inggris. saya jelaskan sedikit. ada 4 orang yang ikut dari SMA. dan dari keempat kami, 3 orang termasuk saya terus terus latihan. ada yang bangga dengan speechnya sendiri, ada yang latihan terus dan malu untuk dilihat dan ada pula yang tidak confident (saya loh!). enath kenapa tidak confident. karena peserta dari SMA kayaknya kompeten semua jadi atuuut banget serius. dan kalian pasti bertanya terus yang 1 kemana? yah, yang 1 adalah cowo yang paling malas latihan. hanya sekali latihan mungkin. santai doang. tidak deg-deg pas lomba. dan malah sempat ingin mengundurkan diri dari lomba cuma katanya uang pendaftarannya jadi rugi. HHAHA jadilah dia ikut kami juga. pas datang hari lombanya, kamideg deg semua tapi 1 cowo tadi biasa aja malah cuma denger mp3. ternyata pas pengumuman, dia juara 1! woyt! gak fair oy! dia juara 1 tapi kayak ga lakuin apa2. tapi saye yakin, pasti dia berusahe juge, tapi mungkin saye tidak liet kaset mate.. jadilah dia juara 1, saya juara 2 dan teman cewe saya juare 3. tapi yah, 1 orang belum dapet. tapi speechnya padahal bagus looooh :3 okay bye!

Minggu, 13 Januari 2013

Tugas Sejarah - Biografi Hidup



               Latar Belakang
Semua orang di dunia ini mempunyai sejarah hidup tersendiri. Sejarah hidup ini, dijadikan suatu pelajaran dalam melakukan seseatu.  Tentu, sejarah hidup individu sangat penting dalam menentukan pilihan agar tidak melakukan kesalahan atau mengulangi kesalahan yang pernah ada. Seperti yang telah dilakukan oleh R. Moh. Ali, yang membagi sejarah menjadi tiga bagian, yaitu sejarah sebagai ilmu, sebagai kisah dan sebagai peristiwa. Pembagian ini, juga sama halnya dengan sejarah di setiap individu. Sama halnya dengan apa yang kita pelajari di buku pelajaran sejarah, kisah hidup manusia juga didasarkan pada suatu kronologi dan periodisasi. Contohnya, seperti saya yang dulu sampai sekarang, sangat berbeda. Nah, apa yang telah membuat saya berbeda? Pasti, ada urutan peristiwa dan momen yang membuat saya berubah dan berbeda.
Kali ini, saya sebagai penulis akan menuliskan suatu makalah yang membahas tentang sejarah hidup saya dengan mengaplikasikan pengetahuan-pengetahuan yang saya dapatkan dalam proses pembelajaran Sejarah. Tentunya, ini menjadi hal yang sulit karena harus mengorek tentang diri sendiri, mengingat kejadian-kejadian yang telah lalu dan membuka kembali lembaran masa lalu yang hampir terlupakan. Walaupun begitu, hal ini dalam sisi lain juga sangat menguntungkan karena saya dapat kembali berpikir dan menganalisa masalah-masalah yang dulu dan memulai untuk melakukan hal-hal yang lebih baik. Adalah hal yang tidak terpikirkan untuk menulis biography tentang diri saya sendiri padahal, saya sejak dulu telah memegeang suatu prinsip dan pemikiran yang kuat bahwa seseorang tak bisa menilai dirinya sendiri, adalah setiap orang yang dikenalnya lah yang menyesuaikan pemikiran tentang dirinya. Karena setiap penilaian orang itu berbeda. Tapi, ini adalah suatu tantangan untuk mencari jati diri yang sebenarnya, dan mungkin hal-hal yang tidak kita ketahui tentang diri kita sendiri.

Nama saya adalah Widya Puspitasari. Saya adalah sseorang gadis berumur 15 tahun yang sedang menjalani tahap pembelajaran hidup di SMA Al-Azhar Palu. Saya lahir pada di Palu, Sulawesi Tengah tanggal 24 Maret 1997 dan merupakan wanita yang sangat berambisius dalam merubah bangsa Indonesia menjadi bangsa yang lebih baik kelak. Bicara tentang merubah Indonesia, memang sejak dulu saya bercita-cita menjadi penggerak bangsa Indonesia, dan menjadi pemimpin. Apakah itu susah? Tentu. Kita ketahui bahwa kursi DPR maupum MPR atau pejabat dan petinggi-petinggi negara sangat sulit untuk didapatkan oleh seorang wanita. Tapi, itulah hal yang selalu membuat saya lebih bersemangat dalam mengubah hal itu. Saya ingin seperti Abraham Lincoln yang dapat mengubah preskripsi masyarakat Amerika tentang orang-orang hitam. Saya juga ingin mengubah Indonesia menjadi yang lebih baik dengan nasionalisme yang tinggi. Saya ingin mengubahnya seperti apa yang dilakukan Mr. Lincoln dengan pidatonya yang sangat memukau masyarakat Amerika. Ini bukan hanya sekedar mimpi, mungkin orang bisa menertawakan saya dari jauh dan berkata bahwa saya hanya berguyon dan bercanda. Tapi tidak, ini adalah impian dan mimpi saya yang ketika saya bangun, saya akan wujudkan. Mimpi. Di sekolah saya diajarkan oleh seorang guru yang saya sangat kagumi, bahwa mimpi bukan sekedar mimpi. Mimpi mempunyai kekuatan yang besar dalam hidup seseorang. Mimp ang memotivasi kita semua unuk maju. Saya ingat kisah Honda, yang dulunya hanya anak yang mempunyai mimpi besar menciptakan transportasi darat yang modern. Mimpi besarnya yang membawanya ke hidup penuh dengan kerja keras, membuahkan mimpinya yang menjadi kenyataan.  Bukankah sekarang ia telah sukses membantu hampir semua individu di dunia dengan mimpinya? Transportasi dengan merek Honda adalah buktinya.
Ya, benar sekali. Saya percaya soal kekuatan besar mimpi.
Bicara tentang orangtua saya, kedua orang tua saya berasal dari Sulawesi Selatan di kampung yang berbeda. Ayah saya berasal dari kota Enrekang di wilayah Keppe provinsi Sulawesi Selatan. Ayah sangat pintar dalam bahasa, dia bisa bahasa Bugis, Enrekang, Kaili, dan banyak Bhs daerah lainnya. Ayah saya adalah anak pertama dari 8 bersaudara, jadi otomatis, kakak saya adalah cucu pertama di keluarga besar ayah, dan aku adalah cucu perdana kedua. Ibu saya berasal dari Pangkep, Sulawesi Selatan. Kalau aku harus menceritakan tentang ibu, mungkin aku akan menangis. Dulu, ibu tidak mempunyai keluarga yang terlalu harmonis. Kakek dari ibuku pergi meninggalkan Ibu dari Ibuku dan ke 5 anaknya. Nenekku harus membesarkan ibuku, anak bungsu, dan kakak-kakaknya sendirian. Ibu pernah bercerita, dulu hidupnya itu susah sekali, ia harus berjualan di pagi hari di sekolahnya, dan bangun subuh setiap pagi untuk membuat kue yang akan dijual. Tapi, ibu selalu mendapat juara kelas. Sehingga sekarang ia sangat sukses dan mampu mendapatkan beasiswa-beasiswa untuk belajar di luar negeri. Aku kagum akan hal itu, karena meskipun dulu ibu hidup dengan keterbatasan yang aku tak miliki sekarang, ibu selalu menjadi juara kelas.
Menurut cerita, ayah dan ibu, bertemu di suatu seminar Bhs. Inggris saat ibu dan ayah berada di kota Palu. Pada saat seminar, ibu aktif bertanya dan pada saat seminar selesai, ayah mendekati ibu dan menanyakan nama ibu. Ayah orang yang pandai dalam hal berbasa-basi dan berbicara kepada orang lain, karena ia sangat easy going dan ramah sekali. Pada saat pertemuan itu, ayah sempat meminta alamat ibu. Nah, disinilah mulai cerita cinta mereka berdua. Yang uniknya, ibu tidak pernah tau nama ayah, dan ayah sangat antusias dalam menikahi ibu, maklum, dulu ayah playboy katanya, dan sudah dituntut untuk menikah oleh kakek dan nenekku. Dulu, banyak gadis yang ayahku pacari tak diterima oleh kakek dan nenekku, tapi ketika ayah mengirimkan foto dan nama ibuku ke kakek dan nenekku, mereka langsung setuju. Tentu saja, mereka adalah dua insan yang tak terpisahkan, jodoh katanya. Lucunya, mereka tidak pernah pacaran dan ibu baru tau nama ayah setelah beberapa hari mereka menikah. Nah, karena pernikahan mereka aku ada. Banyak, banyak sekali hal yang ingin kuceritakan tentang mereka berdua tapi terlalu rumit untuk dijelaskan, walaupun mereka bahagia dalam suatu ikatan cinta yang sederhana.  Akhirnya, dengan modal cinta tersebut, mereka menikah pada tanggal 18 Maret 1995 dan bertahan sampai sekarang, tahun 2012 dan sampai selamanya. Amin.
           Kelahiran
Kelahiran. Kelahiran seorang Widya Puspitasari, sangat diharapkan oleh keluaraga. Anak pertama dalam kelurga saya adalah laki-laki dan itu dapat menjadi bukti bahwa kelurga saya juga membutuhkan anak perempuan di urutan kedua. Saya lahir pada hari Senin, tgl 24 Maret 1997 pada jam 04:00 subuh dengan berat 2,7 kg. Aku sendiri di aqiqah di kampung ayahku, di Enrekang. Kata ibu, namaku berarti, “Permata kedua”. Aku tak banyak mengetahui tentang peristiwa atau sejarah kelahiranku. Tapi kata ibu, dulu saat mengandungku, ia tak pernah mengalami ‘mengidam’ seperti ibu-ibu pada umumnya.

 Masa kanak-kanak
Masa kanak-kanak saya adalah hal yang tak pernah bisa say lupakan. Walaupun beberapa penggal memori sudah hilang entah kemana dan entah kenapa. Saya ingat sekali, dulu rumahku membuka tempat kursus Bhs. Inggris dan punya banyak teman. Ya, setiap sore sebelum kursus selesai kami akan bermain BINGO dan itu sangat menyenangkan bagiku. Yang lebih menyenangkan adalah, aku mengenal banyak sekali orang. Ayah dan ibu juga mengajar kakak-kakak SMP dan SMA, yang membuatku ikut berpartisipasi dalam belajar sehingga mind set saya terbentuk, dan ingatan saya mulai berkembang dalam mengingat setiap orang yang saya jumpai. Selain itu, sejarah masa kanak-kanak saya lah yang paling menyenangkan. Saya punya tetangga. Banyak tetangga yang punya anak seumuran dengan saya. Banyak hal yang kami selalu lakukan bersama. Saya bisa bergabung di grup mana saja, karena semuanya menyenangkan. Biasanya saya bergabung di grup kakak saya. Tentunya, semuanya lelaki. Tapi kami masih kecil pada saat itu, jadi perempuan bergabung dengan lelaki tak masalah. Di grup lelaki ini, banyak mengajarkanku tentang keberanian terhadap apa saja. Hm, aku ingat ketika kakakku, sepupuku yang lelaki, dan beberapa teman kakakku ingin mendaki gunung yang dulunya menurut kami meyeramkan. Tentu saja, aku besikeras ingin ikut, karena tak tahan melihatku merengek, kakakku, Adnan, memperbolehkanku pergi. Pada saat kami sedang mendaki, kakak membagi kami. Aku harus ikut dengannya, dan sepupuku harus bersama temannya. Pada saat di gunung, aku dan Adnan ketakutan sekali melihat anjing liar yang tiba-tiba mengejar kami. Aku ingat sekali, pada saat itu Adnan  mencengkram tanganku dan di setiap langkah cepat dalam lari kami, Ia terus berkata bahwa, semua akan baik-baik saja./ya, dan finally kami sampai di bawah, tempat duduk, bersampingan dengan sungai yang mengalir deras. Tiba-tiba Adnan tertawa, dan mencari sepupuku yang dikenal dengan nama Nasrul, teman kakakku belum ada pula. Aku tidak tertawa, aku menangis, bagaimana mungkin Adnan bisa tertawa? Apa yang akan terjadi kalau kami menghilangkan 2 orang bocah? Tangisanku bertambah ketika melihat teman kakakku datang sendirian dari arah atas. Ia tidak menangis. Ia terlihat seperti merasa bersalah dan marah. Entahlah. Tapi beberapa saat kemudian, ada yang menangis lebih keras dari tangisanku. Ya, itu sepupuku. Kepalanya berdarah dan darhnya mengalir terus. Bajunya kotor tidak karuan, pokoknya semuanya terlihat berantakan. Ketika ia sampai di tempat kami, ia menangis tersedu-sedu dan mengadu bahwa teman kakakku telah melemparkannya batu, batu yang sebenarnya ditujukan kepada anjing yang mengejar mereka, meleset ke kepalanya. Ia juga mengadu bahwa teman kakakku telah mendorongnya karena ketakutan. Setelah kejadian ini, aku lebih sering menghabiskan waktu dengan Adnan dan Nasrul. Banyak sekali hal yang menyenangkan, contohnya, kami sering bermain kartu di tengah malam dan siapa yang kalah harus memijit kaki yang lain.

Sungguh menyenangkan. Selain bermain dengan grup kakakku, ketika beranjak lebih dewasa, aku mulai mengenal anak tentangga samping rumahku bernama Frety. Ya, kami mempunyai banyak sekali hal menyenangkan yang kami lakukan bersama. Dulu aku dan dia sering bermain dan menonton film Telletubies yang dulunya sangat tenar. Aku dan Frety sekolah di TK yg sama sehingga makin lama kami semakin akrab. Biasanya, aku dijemput duluaan dan mengajaknya ikut bersamaku.

Ada suatu saat, dimana aku, kakakku, dan sepupuku Nasrul, diajak om Sopir (yg dulunya dipekerjakan ayahku untuk bekerja di Angkotku)untuk kerumahnya di samping pantai. Kami dulu sangat bahagia. Bayangkan saja, rumah Om Sopir benar-benar di depan pantai dengan pasir putih yang indah. Tapi aku tidak banyak ingat tentang kejadian ini.

Masa Sekolah
Beberapa hal tentang masa SD ku sedikit demi sedikit mulai kulupakan. Ya, terang saja, aku hanyalah manusia yang memiliki kapasitas memori yang terbatas. Bicara soal masa SD, yang kuingat adalah, dulu aku sempat sekolah di SD Makassar karena ibu dulu mengambil S2 disana. Kakakku pada saat itu sekolah di kampung ayahku, di Enrekang. Jadi kami terpisah. Pada saat sekolah di Makassar, ibuku tinggal rumah kontrakan dimana tinggal aku, ibu dan 2 keluarga lain. Aku senang sekali disini. Aku punya teman namanya Ninna, aku juga kenal teman ibu yg biasa aku panggil dengan sebutan Ummi Erick. Ayah sering berkunjung ke Makassar untuk melihat keadaan kami. Ya, ayah tetap tinggal di Palu bersama kedua adik kembarku, Nabila dan Nadila. Tapi, entah kenapa, dulu Ibu langsung menyuruh adik kembarku dan pengasuhnya, Mama Ana untuk tingga di Makassar. Itu seingatku. Kami dulunya sering sekali jalan-jalan bersama. Aku ingat, hari itu hari minggu dan kami sekeluarga berjalan-jalan mengitari kota Makassar denga jalan kaki. Walaupun jalan kaki, aku senang minta ampun, karena entah kenapa, pada saat itu cuacanya baik, sdan suasana diantara kami terlalu baik untuk dilewatkan. Aku ingat, pada saat itu, aku sempat marah karena ibu tidak mengzinkanku untuk bermain perahu bebek-bebek di Pantai Losari. Aku tidak lama sekolah di Makassar, aku dipindahkan ke Pangkep, kampung kelahiran ibuku, dan sekolah disana. Aku tidak betah disana. Ya, setidaknya itu yang kurasa. Sebenarnya, tinggal bersama nenekku dan kakekku di Pangkep sangat menyenangkan, tapi fakta bahwa aku tidak bersama orangtuaku membuatku rindu dan jenuh. Dan tidak lama aku sekolah di Pangkep, aku, kakakku yang sekolah di Enrekang, dan ibuku pindah kembali ke Palu. Aku melanjutkan Sekolah dasarku di Palu, saudara ibuku, ia yang mencarikan sekolah SD pada saat itu. Aku tentunya tak tau apa-apa tentang Palu pada saat itu. Dan ketika ditanyakan ingin sekolah dimana, aku hanya bilang, terserah. Baru beberapa meter kami naik motor dari rumah, aku sudah melihat sekolah, aku langsung bilang untuk mendaftar disekolah ini saja. Menurutku, sekolah itu sekolah terdekat dari rumah, dan itu akan sangat menguntungkan. Aku tak lama bersekolah disekolah itu. Pada saat kenaikan kelas 6, aku pindah. Ibu kembali mendapat beasiswa belajar di Australia selama 2 tahun. Jadi, aku dan sekeluarga pergi kesana bersama-sama. Rumah kami, kami tinggalkan dan berikan tanggung jawab kepada pengasuh yang sudah bertahun-tahun bekerja di keluarga kami. Kehidupan di Australia sungguh diluar dugaanku. Aku harus menjalani beberapa tahap adaptasi yang sangat menyulitkan karena aku tak menguasai Bhs. Inggri dengan baik, dan aku tak tau apa-apa tentang luar negeri.tapi justru karena itulah, aku menjadi giat belajar, apalagi ayah dan ibu tak henti-hentinya menyuruh kami berbicara dengan bahasa Inggris dalam kehidupan sehari-hari. Setelah 3 bulan, aku sudah cukup mahir berbicara bahasa Inggris. Banyak hal yang terjadi, dan momen-momen yang dalam ingatanku telah membentuk suatu dokumen periodisasi dan kronologi yang berarti.

Setelah hampir 2 tahun aku di Australia, kami harus kembali pindah ke Indonesia, karena ibu telah selesai dengan kuliah S2nya. saat kami kembali ke Indonesia, tepatnya Palu, aku harus menjalani adaptasi yang berat kembali. Banyak hal yang aku mulai harus bangun dan belajar kembali. Apalagi, setelah kembali, kemampuan berbahasa Indonesiaku sangat minim, aku sedikit bisa mengerti pembicaraan orang lain, tapi untuk mengetahui benar-benar artinya sangat sulit. Apalagi, aku harus mencoba mengingat-ingat cara bicara mereka agar aku tak terlihat bodoh dalam bicara.

Well, banyak hal yang terjadi dalam masa sekolahku. Sampai sekarang pun, saat ini, aku sedang menjalani sekolah SMA, terlalu banyak hal-hal yang menurutku tak bisa kukatakan atau jelaskan. Tapi justru itu titik kelemahannya. Karena sejarah tak terulang, dan bisa terkubur dalam-dalam seakan-akan kita bahkan tak pernah ingat adanya hal itu. Tapi aku ingin menjadikan semua hal yang ada di hidupku sebagai sejarah yang akan selalu dikenang. Walau hanya dikenang oleh diriku sendiri.

E.     Peristiwa Penting

Peristiwa penting? Banyak peristiwa yangmenurutku sangat penting dalam kehidupanku. Sebenarnya, tanpa kusadari, semuanya telah kujelaskan dim omen-momen diatas. Tentunya, peristiwa penting yang paling pertama adalah kelahiranku. Kalau tak berawal dari kelahiranku, semuanya tak akan berawal bukan? Selain itu, belajar dan melanjutkan sekolah di Aussie juga merupakan peristiwa yang penting karena mengubah hidupku. Ya, dulunya, aku tak bisa berbahasa Inggris, tapi sekarang itu senjataku dalam meraih prestasi. Aku juga merasa, masuknya aku di SMP Al-azhar adalah hal yang penting. Aku ingat ketika pertama kali aku masuk, aku menemui banyak sekali orang yang pintar dan aku ditempatkan di kelas yang dipenuhi orang pintar. Karena itu, aku sekarang menjadi orang yang suka kompetisi dan cukup membenci kalah. Terdengar sombong memang, tapi apa salahnya aku jujur? Lagipula, Al-Azhar lah yang tahap demi tahap tanpa diketahui telah mengajari kita betapa pentingnya prestasi itu. Tak memungkiri bahwa orang yang mendapatkan prestasi yang bergengsi disanjung mati-matian sampai dipanggil di depan semua orang. Yah, sudahlah. Untuk apa kita berbicara tentang itu? Intinya adalah, peran sekolah yang sebenarnya secara tidak langsung akan membentuk caramu berpikir. Hari penting lainnya adalah hari ketika aku masuk SMP Al-azhar. Aku baru saja pulang dari Aussie dan tinggal di Makassar beberapa minggu untuk menjenguk keluarga-keluarga besarku, dan ketika aku sampai di Palu, aku langsung dicarikan sekolah favorit. Tentunya, saat itu aku sama sekali tak tau apa-apa. Pada hari pertama aku melihat SMP al-azhar dan mengikuti tesnya, seorang guru bernama Sir Yusri mengenalkanku kepada 1 kelas yang pada saat itu ia janjikan akan menjadi kelasku. Aku dan sir Yusri masuk ke kelas 7c yang sekarang telah menjadi ruang guru. Tak ada orang disana. Ternyata, mereka ada jam di BTE, jadi kami pun kesana untuk melihat. Kebetulan, Frety, teman kecilku sekolah disini dan aku masih ingat wajahnya. Aku melambai dan tersenyum, sementara siswa lainnya memasang muka bingung dan tiba-tiba langsung mengerumuni frety dan bertanya. Sepertinya, mereka bertanya siapa aku. Pada hari kedua, aku datang kembali dan sir Yusri membawaku ke kleas 7c lagi. Disana aku diperkenalkan dan menjelaskan tentang diriku dengan Bhs.Inggris. Ketika aku selesai, banyak sekali pertanyaan yang kudapat, aku sangat senang, karena menurutku, mereka memperhatikan aku dan antusias mendengarkanku. Yah, di hari itu, aku mulai memulai hariku di SMP Al-Azhar Palu. Sangat dikenang.
Peristiwa penting lainnya? UN. UN SMP adalah hal yang tak pernah kulupakan juga dalam hidupku. Sudah bisa ditebak bahwa ujian nasional adalah masa-masa paling menggemparkan bagi siswa yang akan menghadapinya. Dan itu juga menggemparkanku. Sebenarnya, soalnya biasa saja. Yaiyalah, apa gunanya aku belajar 3 tahun kalau tak tau apa-apa? Yang paling menggemparkan itu pada saat pengumuman. Pengumuman kami diumumkan pada saat PENSI. Ini, adalah hal yang paling tak bisa digambarkan. Dag dig dug dihatiku dan dihati temanku pasti menjadi degupan jantung paling besar seumur hidup disaat sebelum pengumuman. Setiap orang diberikan amplop berisi jawaban dari semuanya. Apakah kami lulus, atau tidak. Dikabarkan 5 orang tidak lulus dari SMP Al-Azhar. Walaupun aku yakin bukan aku, tetap saja ada was-was dalam hati. Tiba-tiba pak Fuad memanggil nama 5 orang yang ‘katanya’ tak lulus. Kami tidak kaget. Orang-orang yang dipanggil adalah cowo-cowo yang kami sudah tau nakalnya. Nakal sekali. Tapi ketika mereka maju kedepan, kenakalan di muka mereka tak terpancar. Tapi kesedihan dan ekspresi kaget. Entahlah. Pak Fuad terus-terus ngoceh tentang kami harus berdo sebaik-baik mungkin agar bisa lulus. Pada akhirnya, pak Fuad menyuruh kami secara serempak membuka amplop yang diberikan. Dengan mengucapkan basmalah dengan pelan aku membuka amplopnya. Sebelum aku melihat apa-apa, semua orang langsung berteriak histeris bercampur senang. Aku langsung menangis dan merobek isi dari amplop agar bisa melihat lulus atau tidak. Dan ketika melihat kata ‘Selamat’, aku langsung tau aku lulus. Langsung saja aku sujud syukur di Musholla, dan berteriak histeris sambil memeluk teman-teman lain. Aku lihat banyak sekali teman-teman yang menangis haru, menggeggam telepon dalam rangka menelepon orang tua mereka. Peristiwa yang tak terlupakan.

Ya, aku belum menceritakan ini. Hal ini baru saja terjadi di tahun ini. Di bulan Maret, tgl 23 Maret tepatnya. Biar kujelaskan. Aku adalah ketua dari tugas drama bhs. Inggris yang difilmkan. Nilai dari tugas ini, adalah nilai mid kami. Dan aku tau, dan pasti kalian semua tau, membuat film itu tidaklah gampang. Yah, hari itu hari jumat. Dan kami, kelompokku, sudah janjian untuk berkumpul di Mall Tatura di jln. Emi Saelan sebelum jam 11. Sebenarnya, kami sudah pernah ingin melakukan syuting di Mall tapi ditolak mentah-mentah karena tak ada surat izin. Dan kami diperintahkan untuk membuat surat izin dari sekolah yang sangat sulit dan rumit. Pada jumat ini, kami telah mengurus semuanya, pihak mall sudah memberikan kami izin pula. Nah, ketika semuanya sudah komplit, aku harus diuji dengan ujian yang sangat-sangat berat. Saat aku siap-siap dan mulai menyiapkan property untuk syuting, aku baru sadar aku banyak sekali membawa barang dan hampir sdetengahnya adalah barang teman-tmanku yang tertinggal saat syuting dirumahku. Sesungguhnya aku sangat kesal dan ingin mengutuk semua orang. Saat itu aku dalam tahap emosi tingkat tinggi dan aku berusaha menghilangkannya dengan mencoba untuk makan siang sebelum pergi. Aku langsung ke ruang makan dan melihat makanan yang trsedia. Ternyata, ada sayur kesukaanku. Aku langsung mengambil banyak nasi dan mengambil sayurnya banyak sekali. Tapi ketika ku makan langsung kumuntahkan dan meminum air dan muntah kembali. Tentu saja aku muntah, sayurnya mengandung pette sekaligus rasa pette. Aku sama seklai tak mengira! Aku kira sayur hijau itu adalah labu siam. Aku cepat-cepat mengambil piringku dan memberikannya kepada pengasuh yang bekerja dirumahku. Kalian bisa menebak, bahwa saat itu aku dlam tahap emosi yang sangat tinggi dan kepalaku terasa seperti mau pecah. Aku langsung mengambil hpku dan cepat mengsms kelompok drama ku dengan cacian dan komplain. Aku tau aku salah, tapi aku tak bisa mengkontrol emosiku. Aku bilang, apakah “kalian tak kasihan kepadaku? Aku harus membawa barang yang sangat banyak? Berhentilah menyuruhku datang cepat karena saya tidak bisa. Bagaimana mungkin aku bisa membawa semua barang kalian dengan satu motor dan aku yang membawa motor sendiri?” tiba-tiba Indah, langsung menelponku dan meminta maaf, tangisku pun pecah, ayahku mati-matian mencoba mengikat barang-barang di motrku dan menempatkannya dengan baik agar aku bisa membawa semuanya. Aku jengkel sekali pada saat itu, tapi tetap kupaksakan pergi. Ada pemikiran selintas untuk diantrar ayah dengan mobil tapi kutepis cepat-cepat. Aku tak bisa berpikir jernih. Setelah itu, yang kuingat adalah aku berada di rumah orang yang dikerumuni orang, dan aku terbaring di terasnya, dan ketika ingin bangun dengan bantuan tangan kanan dan kiriku, akau tak bisa. Pada saat itu, semua orang mengerumuniku, dan aku sangat panik ketika orang berbicara tentang kecelakaan. Aku langsung mengambil hpku dari saku celana, lalu menelpon ibuku. Ketika ibuku bicara, aku tak bisa berkata apa-apa selain menagis. Setelah itu, yang kutahu ibuku datang menangis dan aku diangkat ayah ke mobil dan aku dibawa ke rumah sakit terdekat. Aku sma sekali tak menyangka hal yang seperti ini akan terjadi padaku. Apalagi, doktr mengatakan bahwa tangan kiriku patah. Pada saat di UGD, kelompok dramaku datang bergantian yang membuatku berlinangan air mata. Tentu saja, emosiku sudah reda. Tapi yang ada adlah emosi untuk menangis dan penyesalan. Yang lebih sial dari semua ini adalah aku harus ditempatkan di bangsal karena ruang VIP semua kosong dan itumenjengkelkan untukku tapi sebenarnya biasa saja. Di bangsal, aku banyak mempelajari tentang orang lain dan pribadi mereka. Bagaimana sabarnya mereka dalam menjalani hidup yang begitu berat. Aku ingat sekali, aku di bangsal, ada seorang ibu yang mengidap kanker payudara, dan ia mengalami banyak pendarahan di payudaranya. Ia terus-terusan menangis dan memeluk suaminya. Banyak sekali hal yang kudapat dari kisah ibu tadi, kesabaran, ketulusan dan kesetiaan seorang suami. Kisah ibu tadi Cuma menjadi parameter, masih banyak lagi kisah-kisah orang yang ada di bangsal. Keesokan harinya, adalah hari ulangtahunku. Tanggal 24 Maret. Aku dihadiahkan banyak hadiah yang sangat berarti dan tak bisa dibeli dengan apapun. Pada hari ulangtahunku yang ke 15 ini, aku merasa sangat berarti bagi orang-orang yang kusayangi. Ibu dan ayahku yang biasanya kubantah, memberikan perhatian yang sangat extra, dan aku bahkan tak tau harus membalasnya dengan apa. Aku jadi sadar, kecelakaan ini adalah hikmah hidupku yang berarti sekali. Aku berasa seperti anak kecil kembali dan diurus dengan sangat hati-hati, itulah yang kuinginkan. Sudahlah, selain kado itu, teman-temanku datang berkunjung dengan muka ceria yang secara otomatis menyembuhkan batinku. Tentu, kecelakaan ini menjadi pemacu trauma. Mereka datang, penuh perhatian menjagaku dengan hati-hati. Aku senang sekali pada saat itu. Kado tulus yang mereka berikan tak terbalaskan. Ditambah lagi, mereka datang membawa banyak kado. Selain itu, banyak sekali orang yang berkunjung untuk menyemangatiku, seakan-akan aku ini berharga sekali, dan itu membuatku senang. Lucunya, setiapa ada pengunjung, suster-suster selalu bertanya, “mau jenguk widya ya?” menandakan aku terkenal di kalangan suster. Haha, menggelikan sekali.

F.     Prestasi
Peserta lomba membaca cerpen(GEMARAME) tingkat kota 2011
Juara 2 lomba spelling bee tingkat kota tahun 2008
Juara 2 lomba storytelling di BEST FM tahun 2009
Juara 1 lomba storytelling FLS2N tingat kota tahun 2009
Juara 1 lomba storytelling FLS2N tingkat Provinsi tahun 2009
10 besar lomba storytelling FLS2N tingkat Nasional tahun 2009 
 Peserta OSN Ekonomi SMA tahun 2012
Perwakilan Sulawesi Tengah dalam rangka JENESYS tahun 2012
Juara III Olimpiade Pasar Modal Provinsi 2012
Juara II Speech Competition "Festival Pelajar" 2012
Juara I Lomba mendongeng Bahasa Indonesia 2012
Perwakilan Sulawesi Tengah dalam rangka English National Olympic 2013
Juara 4 Nasional / Inspiring Story in National English Writing Competition 2012
G.    Pembelajaran
Setiap sejarah mempunyai arti, pembelajaran dan hikmah yang dapat dipetik. Jadi, saya dapat menyimpulkan bahwa dari penulisan sejarah hidup saya, saya bisa mengambil hikmah, arti dan juga pembelajaran. Banyak sekali pembelajaran yang dapat kita petik. Yang menurutku paling menonjol adalah aku bisa banyak memetik arti kesabaran. Selama ini, mungin aku bukan orang yang sabar. Sehingga Allah mengujiku dengan banyak cobaan hidup yang tanpa aku sadari bisa ku jadikan sebuah pembelajaran dan hikmah dalam mengubah karaketer jelek yang ada pada ku. Selain itu, aku bisa banyak memetik makna dari tugas ini. Tugas ini, sangat membantu dalam mengingat-ingat hal yang telah terjadi dan ini akan membuat kita secara otomatis berpikir untuk tidak kedua kalinya melakukan kesahalan, jika kita memang pernah melakukan kesalahan.

***




Ingatlah, ketika Ir. Soekarno mengatakan:
“JAS MERAH!”
“JANGAN SEKALI-KALI MELUPAKAN SEJARAH”

***

first love?

liat judul yang diatas? yup. semua orang pasti akan, sangat dapat dipastikan akan mengalami cinta. nah, cinta pertama adalah cinta yang paling berkesan, tak terlupakan dan membuat kita tertawa sendiri juga terheran-heran terhadap kekonyolan kita yang pernah kita lakukan atau pernah kita lewati di masa-masa yang saya dapat katakan labil. jika seseorang mencinta, pasti ia merasakannya di masa muda, karena sejak menginjak masa 'puber' kita belajar merasakan detakan jantung yang tak teratur rasanya jika di dekat seseorang atau kita belajar memahami keadaan kita yang berubah dan cara berpakaian atau berperilaku. pertama kita bingung, entah sakit atau kebahagiaan apa yang kita dapatkan dari perasaan ini. tapi yang jelas perasaan tersebut membuat kita bingung tak tertahankan. semua orang juga akan langsung tau jika kita merasakan cinta yang pertama kalinya terhadap orang lain seorang keluarga maupun orang tua. mengapa mereka sadar? karena kita mulai aneh. aneh? ya. tersenyum-senyum sendiri, atau mulai mengabaikan beberapa hal hanya untuk berpikir atau mungkin mencari cara.
tahukah kalian, jika merasakan hal seperti itu, anda merasakan cinta untuk pertama kalinya.
jatuh cinta untuk pertama kalinya bukan hal yang biasa tapi lebih dari biasa. luar biasa. bisa menghipnotis kita untuk melakukan hal-hal konyol karena persaan itu tak datang dua kali. karena cinta pertama. akan selalu pertama. dan yang pertama selalu berkesan.
mungkin readers bingung ya, kenapa arah pembicaraan saya sampai disini? rahasia dong. tapi saya ingin bercerita sedikit tentang cinta pertama saya. setidaknya, cinta yang saya rasa saya alami untuk pertama kalinya.
ibu saya adalah dosen Bhs. Inggris. ayah saya juga pandai bercakap bahasa Inggris. Maka dari itu, mereka bersama-sama mendirikan sebuah kursus Bahasa Inggris bagi anak-anak kompleks. Tentunya, dulu itu sangat diminati. apalagi bagi teman-teman saya yang masih SD. nah, karena saya tinggal di kompleks rumah, jadi sangat memungkinkan banyaknya anak yang terkumpul. dan itulah mengapa banyak sekali anak anak yang ikut les. termasuk Dia.
saya bahakn tidak ernah menyadaari punya perasaan apa-apa terhadap seseorang. karena saya masih kelas 4 SD. banyak anak-anak yang kursus dirumah saya setiap hari bahkan di Bulan Suci Ramadhan sehingga kami bertemu setiap harinya. saya tidak mengingat jelas sejak kapan saya menyimpan perasaan. tapi bukti bahwa Ia adalah cinta pertamaku adalah saat pulang sekolah. hah? pulang sekolah? emang dia jalanan? kidding. hahaha, lanjut. jadi, saya setiap hari berjalan ke sekolah karena sekolahnya lumayan dekat. teman-teman saya yang wanita yang mungkin lebih duluan memikirkan tentang cinta, terus menanyai saya jika saya mempunyai perasaan apapun ke seseorang. yang saya ingat, saya pada saat itu tampak bingung lalu memikirkan seseorang. dan yang muncul di pikiranku adalah Dia. mari kita sebut dia Mr. R. nah, setelah memikirkannya, saya tersenyum. masih saya ingat saya tersenyum di jalan pulang saat itu ketika memikirkan wajahnya. (ternyata bisa puber juga anak ini di kelas 4 -.-) saya tidak pernah memberitahu siapapun tentang Mr.R. hanya 1 orang. teman Mr. R disekolah. saya dan Mr. R tidak 1 sekolah. Ia bersekolah dengan sahabat kecil saya yang bernama Frety Cicilia. Jadi orang pertama yang saya beritahu setelah saya sadar mempunyai perasaan terhadap seseorang adalah frety. tentu saja, setelah itu, di kursus frety terus mengusikku dengan garaan atau gurauan tentang Mr. R. yang jelas, semenjak saya sadar saya menyukai seseorang lebih dari teman, saya berubah. banyak penampilan yang saya rubah. saya yang dulunya cuek bebek dan bertingkah seperti lelaki tiba-tiba mencoba utnuk menjadi wanita tule dengan segala cara. dan saya sangat bersyukur akan hal itu. ada beberapa hal yang lucu mengenai Mr. R. Ceritanya, saya mempunyai tetangga cowok yang bernama Chairul. Chairul adalah teman sepermainan saya pas kecil. jadi sejak kecil, saya, frety, kakak saya, sepupu saya sering sekali bermain bersama. saya dan chairul 1 sekolah di SD. kami bisa dibilang sangat dekat. yah, sangat dekat sampai2 orang tua kami berdua terus bercanda untuk menikahkan kami kelak dewasa. saya sering tertawa mendengar gurauan kedua orang tua kami. Ternyata saat setelah ulangan semester di SD, Krisna, sahabat karib dari Chairul memanggil saya dan kami bertiga bertemu di suatu ruangan setelah ujian. Krisna langsung to the point dan mengatakan bahwa Chairul menyukai saya. (paling karena perubahan saya yang drastis menjadi cewek tulen. hehehhee) dan itu membuat saya shock tentunya. Krisna dengan gayanya mengaakan bahwa kami harus pacaran. saya tidak setuju dan menolak mentah-mentah karena mengingat saya menyukai Mr. R. Masih segar dalam ingatan saya, Krisna terkesan memaksa saya untuk berpacaran dengan Chairul tapi saya tetap bersikeras untuk tidak ingin menjadi pacarnya. dan mereka berdua pun terus mencari tau siapa yang saat itu saya sukai. entah mengapa mereka langsung tau. seperti saya bilang, kita tak dapat memainkan trik menyembunyikan perasaan untuk cinta pertama. karena kita masih mengalami pengalaman pertama dan tidak mempunyai trik jitu apapun untuk dipelajari. dan jadilah mereka berdua tau tentang Mr. R. mereka mengatakan akan memukulnya. dan sebenanya semuanya terlihat sangat dramatis dan benar-benar seperti sinteron. tapi semua ini benar. tapi mereka tidak memukulnya. syukur saja.
singkat cerita, Mr. R banyak berpengaruh di hidup saya. tapi hanya dalam waktu yang sangat pendek. saya sama sekali tak pernah menunjukkan perasaan saya kepada Mr. R atau menyatakannya karena saya tidak tau apa-apa tentang cinta pada saat itu. saya buta terhadap pengetahuan seperti itu. Ia juga bersikap biasa-biasa aja dengan saya bahkan, karena dia orang yang sangat pendiam dan beribawa juga cerdas, dia terkesan cuek terhadpa saya. Itu belum menyakitkan tentunya mengingat saya belum tau apa-apa tentang patah hati. tetapi semua berjalan begitu cepat. Ibu dan Ayah saya memutuskan untuk berkuliah di Australia dan membawa kami semua ke sana selam kurang lebih 2 tahun. Semenjak itu, saya tidak pernah bertemu dengan Mr. R. sangat disayangkan, bahwa setiap harinya di Aussie, saya mulai lupa dengan dia. tapi setelah 2 tahun, kalian pasti terkejut. ketika pulang dari Aussie, hal yang pertama saya cari adalah.. tentu saja bukan dia. bukan. saya mencari kucing saya. bernama Wikal. tetapi Ia mati. Setelah itu baru saya mencari Mr. R. saya tentu saja antusias sekali ingin bertemu setelah lama tidak melihat satu sama lain. ketika bertanya kepada Frety, miris sekali. beritanya, ia telah pindah sekeluarga dan frety bilang, kalau ia tidak tau kemaana mereka pindah.
sungguh disayangkan. saya tidak pernah benar-benar menyatakan perasaan saya kepadanya. my first love. tentu saja tetap berbekas. Setelah tau berita itu, saya mulai tidak perduli dan menjalani kehidupan saya. banyak temukan cinta-cinta baru dan mulai belajar sedikit demi sedikit tentang cinta. mulai mendapat pengalaman baru dan sedikit demi sedikit bekas first love mulai pudar. pudar sekali sehingga seperti tak berbekas. hampir saja. tapi semuanya tertolong oleh tugas dari guru saya yang mewajibkan menceritakan tentang first love. tentu saja saya kaget dan juga senang mengerjakannya. pada saat menulis esssay tentangnya, saya tidak perlu mengingat. semua seperti megalir dengan deras ketika saya mengetik. sama seperti sekarang saat saya menulis post ini. setiap kata melambangkan cinta yang begitu indah dan kekuatan cinta pertama yang begitu dasyat. walaupun tertawa tak jelas membaca kembali tugas itu, saya sama sekali tak menyesal menulisnya. saya tidak malu. karena bagi saya saat mengalami cinta pertama, kita akan merasakan perbedaan yang sangat amat dengan cinta cinta kita lainnya. karena cinta pertama lahg yang membuka pintu bagi cinta-cinta lainnya masuk.
lanjut cerita, setalah menulis essay tentang first love itu, seperti dijawab kebingungan dan ingatan saya terhadap first love oleh Allah SWT, ketika reunian bersama teman SMP di Mall, saya tiba-tiba melihat sosok yang saya pernah kenali. pernah temui dan jumpai. sosok familier dan terliaht sangat ramah. pertama melihat saya terkesima. lalu sekitar 10 detik kemudian saya langsung lari terbirit-birit ke frety dan meloncat girang tak jelas. tentu saja, saya bertemu first love saya di Mall saat itu sedang bermain dengan riangnya di Amazon. Frety dengan sekut tenaga menyeret saya untuk bertemu dengan Mr. R. tapi saya tetap tidak mau. saya belum sanggup untuk melihat dia setelah 5 tahun tidak pernah bertemu. belum sanggup dan belum mampu. mungkin saat di Mall, ia hanya melihat belakang saya sekilas tanpa sedikitpun tau kalau itu benar-benar saya. saya yang dulu menyimpan rasa yang amat besar terhadap dia. lebay amat sih. tapi dia tidak tau kalau setiap detik (boh) di Mall itu saya berhenti bermain game dan dari jauh melihatnya terkesima dengan jantung terpacu kuat. Ia telah tumbuh. (bego.yaiyalah dia tumbuh.emang kurcaci gak tumbuh) ia menjadi lelaki yang terliahat.. bijaksana. ya, bijaksana, beribawa dan cerdas. lebih kaget lagi saya ketika tau bahwa dia merupakan salah satu siswa Insan Cindekia di Gorontalo. kagum sekali awak bung! dia pintar, cerdas, alim, beribawa dan bijaksana. perfect!
setelah kejadian itu, tak ada apa-apa lagi. setelah mungkin 2 malam memikirkannya, saya sudah lupa kembali tentang dia dan terus menjalani hari-haru saya.
tapi kemarin berbeda. kenapa? seorang Mr. R, mengirimkan pesan ke saya! saya! wanita yang mencintai dia. wanita yang mencintai untuk pertama kalinya. dan hal itu cuma-cuma diberikan kepada Mr. R.  Ia mengirimkan syaa sms dan membuat saya kacau balau kemarin malam. entah. saya bersikap sedingin mungkin di sms itu. kenapa? karena jika saya tidak mem-press sikap dingin saya, akan terliaht kalau saya ini, yah.. sangat girang dapat sms dari dia. dan akan terpancar sinyal-sinyal kalau saya berdebar-debar membaca smsnya. tidak untuk saya. saya punya gengsi yang tinggi dan harga diri yang harus dijaga dengan baik sebagai permepuan.  dan itulah yang terjadi. semalaman smsan dan itu sangat menyenangkan. saya baru ingat kalau saya punya 2 orang sahabat yang bersekolah di Insan Cindekia. dan mereka lah yang patut saya curigai dalam hal memberikan nomor saya kepada Mr. R. dan ternyata benar. pagi ini, sahabat saya yang bernama Naufal Muflih mengirim sms ke saya tentang Mr. R. Naufal bertanya apakah saya mengenal Mr. R. karena saya merasa naufal sahabat saya, saya menjawab Iya dan mengatakan kalau Mr. R adalah first love ku. mau tau balasannya? Naufal bilang kalau saat itu, Mr. R sedang berada tepat disampingnya dan jika saya mau, dia akan memberitahu pesan saya kepadanya. tentu saja saya tidak mau! harga diriku!
lambat laun, Naufal tiba-tiba menelepon ku. kami berbincang lama tentang banyak hal. mulai dari dia, saya dan tentu saja tentang Mr. R. malah saya sempat berbicara dengan teman Naufal. tapi tidak penting soal itu. yang penting saya tau, ternyata saat Naufal datang ke Palu untuk liburan, Mr. R juga datang dan ternyata saat mereka kembali dan di perjalanan, Mr. R bercerita tentangku. tentangKU. ><.
tapi saat saya tanya kepada Naufal tentang Mr.R, apakah dia sadar dulu ia menjadi first loveku, miris seklai jawabannya. Katanya dia sama sekali tidak pernah merasa kalau dia pernah disukai olehku. aneh ya. begitulah.

walaupun begitu, saya tidak kecewa. karena cinta itu bukanlah tentang bagaimana kita mempunya cinta yang terbalaskan atau menyatakan cinta terhadap orang yang kita cintai tapi bagaiman kita mencintainya dengan tulus tanpa ingin balasan apapun. karena kita, hanya mencintainya. dan itulah hal yang saya pelajari dari mr. R. dari orang yang mengajarkan saya untuk berdebar-debar jika melihatnya.
ingat, first love itu tak akan bisa kalian hilangkan kesannya. karena cinta kalian terhadap mereka dulu itu sangat dasyat sehingga kalian sendiri tak bisa menghilangkannya dari pikiran kalian. makanya, walaupun merasa sudah tak ada perasaaan apaun terhadap Mr. R, tapi anehnya saya masih berdebar-debar saat ada balasan smsnya. itulah, yang dimakan kekutan cinta pertama.

thank youm my dearest Mr. R, for letting half of your life to stuck in my memory. to last forever in it.
first love will never be replaced. just like you.
xie-xie, arigatou, thank you, danke, kamsahabnida,mercy, gracias.... terimakasih :)

hey there!

hey there!